Review Asal ‘Thor: Ragnarok’

Sejak dulu saya emang lumayan suka cerita-cerita mitologi. Waktu skripsian dan suka sama Swedia dan negara sekitarnya, jadi tau juga tentang mitologi Nordik. Makanya Thor dan Loki termasuk karakter favorit saya di MCU, ya cuma karena itu, mereka karakter dari mitologi. Hahaha. Waktu diumumin kalau sekuel terakhir Thor berjudul ‘Ragnarok’ saya langsung mikir film ini bakal kacau banget kerennya.

Dan sepertinya saya terlalu terbawa judul ‘Ragnarok’ karena itu kan kiamatnya mereka ya, di mana dewa-dewanya pada mati. Udah deg-degan banyak yang mati eh, ternyata… saya terlalu serius. Dan terlalu berharap bakalan ada lebih banyak monster yang terlibat. Ehehe.

Sejak awal promo udah penasaran banget. Terus trailer-nya rilis dan pakai lagu Immigrant Song donggg. Ternyata si sutradara, Taika Waititi emang udah ngincer lagu ini dan untungnya dikasih dana sama Disney. Soalnya kabarnya lisensi untuk lagu ini muahal banget. Pas banget lah pokoknya ini lagu paraaah… Terus Cate Blanchett lah yang jadi sang villain. Can you imagine how excited I was?? Oke, sekarang ngomongin filmnya.

Menghibur, penuh warna, keren, nggak terlalu njelimet. Walaupun ada bagian di tengah yang agak flat. Mungkin karena udah nggak sabar nunggu Thor dan kawan-kawan sampai lagi Asgard. Atau karena saya kecewa karena ternyata adegan keren waktu Valkyrie lawan Hela di trailer itu ternyata cuma flashback. Hm… Doctor Strange muncul tapi vibes-nya Sherlock sekali haha. Musiknya langsung khas dan emang mirip kan theme Doctor Strange dan BBC Sherlock?

Tapi itu semua terbantu sama akting para cast-nya. Terutama Cate Blanchett. Yang nulis naskah pun sampe nervous dan terintimidasi. Haha wajar sih. Karakter Hela juga emang udah keren. Bisaan banget yah jahat tapi lucu gitu. Nggak ngerti lagi. Terus Mark Ruffalo sebagai Hulk emang keren banget, tapi sebagai Banner malah jadi pemanis doang. Tapi saya tetep cinta Mark Ruffalo sih. Dan Fenris, serigalanya Hela. Aduh, pengen bawa pulang...

Overall, saya sih suka banget karena cast, musik, dan visual efeknya keren. Ada pesan politik yang menggelitik dari film ini, di mana warga Asgard harus merelakan rumah mereka dan jadi pengungsi. Bayangin, yang ngungsi antar negara di bumi aja udah jadi konflik, gimana kalau yang ngungsi dari planet lain? Wah, kenapa jadi kayak skripsi saya dulu ya?

Dan terima kasih juga kepada Hela, akhirnya kita diingatkan lagi kalau Thor adalah Dewa Petir, yang harusnya nggak tergantung sama palunya.

Author

diah

enter image description here

Anak Mama dan anak kereta yang nggak tahan dingin tapi berharap bisa main ke Winterfell atau Iceland.